Prosedur Pendaftaran Member Duainvesta

Hanya dengan HP yang tersambung internet, Saudara dapat mengikuti program investasi bersama Distributor Media Islam Duainvesta.

Cara Registrasi Member Duainvesta sbb :
  •  1).Membuka Link Website.
Ketika menerima kiriman referensi link websita Duainvesta, silahkan klik link tersebut. Link websitenya seperti di bagian bawah yang ditunjukkan pada tampilan Hp. (Gambar.1)

Gambar.1

Setelah diklik, maka muncul pilihan browser pembuka website. (Gambar.2)

 
Gambar.2

  • 2).Pilihlah salah satu browser, aplikasi utk membuka web
Setelah diklik , maka terbuka website Duainvesta , seperti tampilan di bawah ini  (Gambar.3)
Gambar.3
Pada gambar 3 di sudut kanan atas tertera tulisan " Program ini direferensikan oleh SETYA WIGATI "
Maksudnya, SETYA WIGATI adalah pemilik website Duainvesta yang telah membeli membership (keanggotaan). Kemudian memiliki kode referensi atau akun website Duainvesta. Linknya yang dishare sebagaimana ditampilkan pada Gambar 1.

Untuk pendaftaran :
  • 3) Klik tanda "tiga garis bertumpuk" di sudut atas kanan atas halaman website. Lihat Gambar 4 
 
Gambar.4





  
Selengkapnya...

Comdar Pra Romadhon

Mema'murkan bln Romadhon 1440 H.

TPQ Qurrota A'yun bekerjasama dgn Pusat Produksi Media Duainvesta bukan investasi biasa.


Visi dan misinya sdh digodhog lebih dari 9 thn,
http://duainvesta.com/visi-misi/
kini membuka pelatihan utk umum praktek langsung bacaan Al-qur'an dari nol dgn Metode Tilawati. (nada lagu Rost) 🎼
Mudah diikuti semua lapisan masyarakat dan  mengasyikkan 👍
Tempat :
🏚 : Hotel Musafira jl.Surokarsan no.15 Yogyakarta (jl.Tamansiswa k barat)
insyaAlloh
🗒 Sabtu, 4/5/2019.
⏰ 12.30 - 15.30 WIB
HTM RP.80.000,-
Bonus Buku Tilawati Jilid 1 📕
Pesan tempat sekarang, terbatas !! 🛋
Pendaftaran ditutup 30/4/2019 jam 23.00 WIB.
💰 Cashback (uang saku pulang) RP.20.000,- tiap mngundang 1 peserta.
Kesempatan Terbatas Sebelum Romadhon, daftarkan sebagai Distributor Tanpa Kantor (DTK)
Anda mndapatkan paket :
📌 💽 DVD, berisi :
✅ Ebook Membangun Bisnis Internet (Harga Rp.200.000,-)
✅ Video panduan kajian jarak jauh.
✅ Audio KTH
✅ dll
📌 Kitab Ta'siisul Himmah /KTH.
📌 Website replika Duainvesta Rp.4.496.000,-
Kini cukup dgn Rp.450.000,-
Anda sdh punya aset Hak Usaha (HU) dgn keuntungan Komisi Aktif Rp.100.000,- /penjualan paket DVD+membership.
Anda dpt mulai dgn member Economie Rp.225.000,-
Plus HTM Gratis ‼
Langsung ikut pelatihan.
Cashback tetap berlaku.
Selengkapnya...

Da'wah Kepada Fir'aun

Ilustrasi : Raja Fir'aun

" Pergilah engkau (Musa) dan saudaramu dengan membawa ayatku dan jangan kau lupa ingat kepada KU. Pergilah kau (berdua) menuju Fir'aun, sesungguhnya dia durhaka. - Maka engkau berkatalah kepadanya dengan ucapan yang lembah lembut agar dia ingat dan takut (mau beriman)". QS.Toha (20);41-45


Da'wah asal kata da'a - yad'u- da'watan menyeru, dia menyeru- seruan.
Bisa juga dengan synonim mengajak-dia mengajak -ajakan. Mengajak , menyampaikan nilai informasi kepada orang lain agar dapat dipahami sehingga melaksanakan seperti apa nilai disampaikan.

Raja Fir'aun yang sombong dan angkuh, membunuh kepada orang yang beriman kepada Alloh Swt. Karena dia mengaku sebagai tuhan. Bahkan Asiyah , istrinya mati di tangannya sendiri. Mati di tiyang salib dengan lebih dulu dilepaskan ular-ular berbisa untuk menggigitnya. Namun begitu tersenyum nampak di raut wajah Asiah karena Alloh Swt sudah menampakkan surga dlm pandangan Aisah.
Surga ditampakkan di hadapan Aisah setelah almarhum berdoa " Wahai tuhanku bangunkanlah bagiku surga di sisiMU dan selamatkan aku dari Fir'aun dan perbuatannya dan selamatkan saya dari kaum yang aniaya" .
Pelajaran besar ada di dalam kejadian itu hingga Alloh Swt mengabadikan di dalam Alqur'an surah At-tahrim (66) : 11.

Betapa murka Alloh Swt kepada Fir'aun.

Namun demikian Alloh Swt menunjuk Musa dan Harun , saudaranya untuk datang ke Fir'aun untuk memberi peringatan dengan ucapan yang lembut.

Bersikap dan berucap yang baik adalah bagian dari akhlaqul karimah. Dengannya membuat suasana menjadi damai, tenteram dan membuat nyaman.

Alloh Swt juga mengingatkan kepada Rosulullohi Saw dalam surah Ali Imron (3):159 " Maka sebab rohmat dari Alloh sehingga engkau (menjadi) lemah lembut kepada mereka, dan jika engkau kasar dan keras hati maka mereka bubar dari sekitarmu, ...... al-ayah" 

Dakwah memang amalan yang mulia, semestinya dibawakan dengan lemah lembut, agar mereka menjadi lebih senang dalam menerima.
Semakin banyak ilmu Qur'an dan Hadits yang menjadi bekal dalam beramar ma'ruf harapannya juga menjadikan semakin arif dan bijak dalam mensikapi perbedaan.

Seseorang menjadi terpanggil hatinya mengikuti petujuk Alloh Swt (mendapat hidayah) bukan karena kepandaian para dai. Karena inna huda, hudalloh. Sesungguhnya hidayah, adalah hidayah Alloh Swt.

Sebagai sesama saudara se-agama Islam para dai yang sudah ditaqdirkan lebih dulu mengetahui, maka menyampaikan adalah merupakan amanah dari Alloh Swt. Karena menyembunyikan , tidak menyampaikan termasuk mendapat ancaman tersendiri dari Alloh Swt.

Perintah Rosulullohi Saw juga ada " bal-lighu 'anni walau ayatan" Sampaikan dariku meski satu ayat.
Ilmu Qur;an dan Hadits yang sudah dikaji hendaknya menjadikan suasana pergaulan menjadi menyenangkan, karena di dalamnya ada bab adab/budi pekerti.







Selengkapnya...

4 Orang Berhujah Di Hr Kiyamat, Alloh Swt Mengabulkan. Ternyata Ini Alasannya


Ilustrasi : Jisru Jahannam
Dari Aswad bin Suroa’in sesungguhnya Rosulullohi Saw bersabda “ Ada empat golongan berhujah (mengajukan banding) di hari kiyamat. Seorang yang tuli dia tidak dapat mendengarkan apapun, orang yang gila , orang yang pikun dan seorang yang mati di jaman fatroh.

Adapun yang tuli berkata “ Wahau tuhanku sungguh Islam telah datang dan aku tidak mendengar apapun.  

Kemudian orang gila berkata Wahai tuhanku telah datang Islam dan anak-anak melemparku dengan kotoran hewan. 

Sedangkan orang pikun berkata “ Wahai tuhan niscaya telah datang Islam aku tidak dapat berakal. 

Dan orang yang hidup di masa fatroh berkata ”Hai tuhanku, tidak ada dari Mu seorang rosul.
Maka Alloh Swt kemudian mengambil sumpah kepada mereka agar sungguh mentaati untuk kesempatan keduakali.  Kemudian Alloh Swt memerintah agar memasuki neraka. Rosulullohi Saw berkomentar “ Maka demi dzat yang diri Muhammad di tanganNYA andaikan mereka memasuki neraka, maka niscaya neraka dingin dan menyelamatkan.
Hadits yang dihimpun oleh Imam Tirmidzi .....bersambung
Selengkapnya...

Etika Bisnis (Bag.2): Mencari Yg Halal

" Bukanlah sebaik-baik kamu sekalian orang yang meninggalkan dunianya karena urusan akhiratnya , dan tidak pula orang yang meninggalkan urusan akhirat karena urusan dunianya sehingga mendapatkan kedua-duanya. Sesungguhnya dunia itu adalah bekal menuju akhirat. Dan janganlah kalian menggantungkan diri kepada orang lain" HR.Ibnu Asakir dari Anas.


Di akhir zaman ini kelancaran menetapi ibadah bagi seseorang tidak akan lepas dari dukungan materi atau harta benda. Berbeda dengan zaman Rosulullohi Saw, ada sohabat dan istrinya yang hanya punya satu setel pakaian. Jika suaminya solat beserta nabi, maka istrinya di rumah. Demikian pula sebaliknya. Jika istrinya keluar rumah berpakaian maka suaminya di rumah. Pakaiannya satu setel dipakai bergantian. Subhaanalloh.

" Pada akhir jaman nanti seseorang tidak dapat diingkari membutuhkan dinar atau dirham untuk menetapi agamanya dan dunianya" alhadits.

Maka kita sebagai hamba muslim selain memikirkan kelancaran ibadah untuk urusan akhirat, urusan dunia juga harus dipikirkan. Harapannya tentu agar memiliki ma'isyah (sumber rejeki) yang baik dan halal serta mencarinya dengan cara saling ridho.

Mencari rejeki jangan sampai tertipu oleh kehebatan perkembangan dunia pada akhir zaman ini. Di era globalisasi/kesejagatan, banyak pengaruh kemaksiyatan, pengaruh keharaman, riba dll yang bertentangan dengan agama.

" Hai orang2 yang beriman janganlah kalian makan harta di antara kalian dengan cara batal kecuali harta dagangan yang saling ridho dari kamu sekalian" QS.Anisa [4]:29.

 

Salah satu syarat kehalalannya jual beli manakala antar pembeli dan penjual saling ridho.

"Mencari yg halal adalah wajib bagi tiap muslim " HR.Tobroni. 

Beberapa  contoh pekerjaan atau usaha halal di antaranya menjadi petani, menjadi peternak, pedagang, guru, pegawai , jadi karyawan, pengusaha, makelar dll.
Sedangkan usaha yang haram antara lain menipu, saling merugikan (dhoror) , riba, perjudian, memberi/menerima risywah=suap, usaha dengan menggunakan bantuan jin, mencuri, menjambret dll yang diterangkan dalam agama.

"Alloh melebur riba (hilang barokahnya) dan Alloh mengembangkan sodaqoh dan Alloh tidak senang kepada setiap orang yang kafir lagi selalu berbuat dosa" QS.Albaqoroh [2] : 276

 

Riba adalah penambahan nilai nominal dengan cara yang dibenarkan menurut AlQur'a dan Sunah(hadits) 

  "Tsauban berkata , Rosulullohi Saw melaknati org yang menyuap (dlm hukum) dan org yang menerima suap dan org yang melancarkan yaitu org yang berjalan antara keduanya (yang menyuap dan yang disuap)" HR.Ibnu Abi Syaibah

 

Haram baik proses ataupun barangnya harus betul-betul dijauhi.

"Sesungguhnya tidak akan masuk ke surga daging yang tumbuh dari barang harom , nerakalah yang lebih tepat menjadi tempatnya" HR.Ahmad.

 

Dari berbagai pengalaman, ada beberapa faktor pendukung keberhasilan dalam urusan ma'isyah antara lain :  
  • Memiliki keahlian/ilmu terkait bidang usaha yang dikerjakan.
  • Kepemilikan modal yang cukup.
  • Tekun, ulet dan sabar.
  • Teliti dan kehati-hatian.
Setelah memenuhi 4 syarat di atas untuk tidak lupa berdoa. Alloh Swt lah yang memberi rejeki. Manusia sekedar berusaha.   

Dalam kehidupannya seorang muslim hendaklah bersikap sederhana/zuhud

"Sungguh beruntung orang yang hemat lagi bekerja keras" HR.Ahmad.

Jika dari lantaran usahanya kemudian Alloh Swt memberi kelancaran maisyah hingga menjadi orang yang kaya, maka hendaklah seperti kaya-nya Utsman bin Afan, Khodijah. Hartanya dipakai untuk melancarkan perjuangan di jalan Alloh Swt. Sehingga Alloh Swt memberi pertolongan dan derajat pahala yang tinggi di akhiratnya.  
 


Selengkapnya...

Etika Bisnis (Bag.1): Jual Beli Online


Pada jaman sekarang ini pintu-pintu rejeki semakin dibentangkan oleh Alloh Swt. Semakin banyak bermunculan berbagai bisnis yang menawarkan peluang pendapatan besar. 

 

Umat Islam tentunya berupaya mencari rejeki yang halal dan menjauhi yang haram. Diantara bisnis yang sedang berkembang saat ini adalah jual beli online/bisnis online.



Melalui perkembangan technologi jual beli yang pada awalnya dilakkan dengan bertatap muka secara langsung, saat ini dapat dilakukan dengan mudah melalui perantara internet dan berbagai media social.Jual beli menurut hokum asal , diperbolehkan /dihalalkan. Berdasar dalil :

وَأَحَلَّ اللهُ الْبَيْعَ وَ حَرَّمَ الرِّبَا
Dan Alloh telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba.
QS.Albaqoroh [2]:275


عَنْ أَبِي سَعِيْدٍ الْخُدْرِيِّ  يَقُولُ قَالَ رَسُولُ اللهِ صلى الله عليه وسلم إِنَّمَا الْبَيْعُ عَنْ تَرَاضٍ
Dari Abu Sa’id Al Khudri berkata, bersabda Rosulullohi Saw sesungguhnya jual beli itu berdasarkan saling ridho.
HR.Ibnu Majah, sokhih
Hadits berikutnya , Dari abdillah bin Amr berkata, bersabda Rosulullohi Saw “tidak halal pinjaman dan jual beli, tidak halal dua syarat dalam satu penjualan, tidak halal keuntungan dari barang yang belum kamu kuasai/miliki atau menjual barang yang telah dibayar tapi oleh si penjual barangnya belum diserahkan kepadamu, dan tidak ada jual beli sesuatu yang belum kamu kuasai”. HR.Abu Dawud. Hasan sohih.

Dari Abi Huroiroh R.A berkata Rosulullohi Saw melarang jual beli hasoh (dengan cara melempar barang, mana yang kena itu yang dianggap sah dibeli) dan Rosul melarang jual beli ghoror /tipu daya.

Berdasarkan dalil-dalil di atas Alloh telah menghalalkan jual beli, namun memberi petunjuk adanya jual beli yang diharamkan. Jual beli yang diharamkan antara lain adalah jual beli yang barangnya belum dikuasai/dimiliki oleh penjual. Jual beli barangnya tidak bisa diserahterimakan, kualitas dan kuantitas barang tidak jelas.

Di dalam bisnis online /jual beli online penjual dan pembeli tidak bertemu secara langsung, demikian pula barang yang diperjualbelikan belum bisa dilihat dan diserahkan secara langsung pada saat transaksi.

Rosulullohi Saw telah memberi petunjuk terhadap jual beli barang yang belum ada barangnya pada saat transaksi, berdasarkan hadits riwayat Imam Bukhori dari Ibnu Abas berkata, Nabi Saw datang ke Madinah dan mereka meminjamkan uang untuk pembelian kurma dua atau tiga tahun mendatang. Maka Nabi bersabda : “Barang siapa yang yang melakukan jual beli salaf/salam dalam sesuatu hendaklah dengan takaran yang jelas dan timbangan yang jelas sampai waktu yang jelas”.

Sesungguhnya Nabi Saw memesan kepada seseorang untuk membuatkan cincin. HR.Bukhori.

Dari Sahl R.A sesungguhnya Nabi Saw menyuruh seorang wanita muhajir yang memiliki seorang budak tukang kayu. Beliau bersabda kepadanya : “ Perintahkanlah budakmu agar membuatkan mimbar untuk kami”. Lalu wanita itu memerintahkan budaknya maka budak tersebut mencari kayu di hutan lalu dia membuat mimbar untuk Nabi Saw.

Berdasarkan dalil-dalil di atas Rosulullohi Saw telah memberi contoh jual beli barang yang barangnya belum ada di majelis aqad dengan cara system pesanan.

Persyaratan dalam jual beli pesanan adalah penjual menawarkan barang dagangan dengan spesifikasi yang jelas, ukuran atau timbangan yang jelas dan waktu pengiriman yang jelas.


Kesimpulan dari berbagai dalil di atas maka umat Islam yang menjalankan bisnis online supaya memperhatikan petunjuk sebagai berikut : 

1) Barang/produk yang ditawarkan untuk diperjualbelikan adalah barang/produk yang jelas.
2) Penjual menjelaskan secara rinci spesifikasi barang yang ditawarkan di dalam media promosi yang dibuat, sehingga orang yang membaca atau melihat promosi barang tersebut seolah-olah melihat dengan jelas barang di hadapannya.
3). Apabila barang tersebut bukan miliknya dan atau dirinya bukan perwakilan dari distributor barang tersebut, maka tidak boleh mengatakan “ saya jual” atau “ dijual”, namun menggunakan kata-kata “siap dipesan” atau “Silahkan pesan/order”.
4). Apabila barang yang ditawarkan merupakan miliknya (hasil produksi sendiri atau sudah dibeli dan dikuasai) maka boleh menyampaikan dalam promosi dengan kalimat “dijual” atau “for sale” .
5).  Harga barang dan cara pembayarannya dijelaskan secara rinci.
6). Pembeli memiliki hak memilih untuk melanjutkan atau membatalkan pembelian pesanan apabila barang yang diterima berbeda dengan yang dipesan. 

Dengan selalu memperhatikan etika dan moral bisnis (jual beli) sehingga tidak melanggar rambu-rambu sebagaimana yang telah digariskan sesuai syariat (aturan) dalam Qur’an dan Sunah, semoga kita memperoleh rejeki yang halal dan barokah. 


Selengkapnya...

Tanya Ayat Mutasyabihat


Apakah dengan kita mengetahui arti kata demi kata (artamita) ayat Qur’an dan lafadz Hadits , berarti kita mengetahui makna yang sesungguhnya ?

Mengingat bahwa ayat Qur’an banyak yang bersifat mutasyabihat.


Demikian pertanyaan member group WA KTH/Kitab Ta’sisu Himmati.

Allohumma alhimni rusydi wa a’idzni min syar-ri nafsi Ya Alloh berikanlah ilham kebenaran dari sisiMU kepadaku dan jagalah aku dari kejelekan diriku (memberikan jawaban yang tdk benar)

Baiklah Pak Sri Sularso. Terimakasih  atas kesabarannya telah menunggu. Kira-kira 2 X 24 jam setelah pertanyaan diajukan baru saya jawab.

InsyaAlloh akan saya jawab berdasarkan pengetahuan sejauh apa yang telah saya ketahui selama ini. Semoga Alloh Swt membimbing kita.

Arti kata demi kata /artamita, adalah salah satu system pembelajaran pendalaman dalil Qur’an dan Hadits sebagai pedoman agama Islam. System kami munculkan ke masyarakat umum baik secara langsung kajian pertemuan dan juga melalui online sejak 2011. Untuk publikasi online saya terbitkan blog www.artamita.blogspot.com Alhamdulillah mulai pertengahan Januari 2019 sudah dengan domain  www.artamita.com

Hingga saya menjawab pertanyaan ini Februari 2019 sudah terhitung sudah 29 tahun dari pertama saya mengikuti kajian serupa. Dengan meng-artikan kata demi kata, menulis di bawah tiap penggalan kata bahasa Arab Alqur’an dan Sunah(hadits) di Yogyakarta akhir Desember 1990. Tentu saja tidak dapat dikerjakan dengan otodidak /belajar sendiri. Namun dengan cara berguru kepada orang yang sebelumnya juga sudah berguru.

Dengan estimasi melakan tadabur setiap tahun khatam satu kali, berarti sudah 29 kali. Tadabur ialah mengkaji ulang kandungan makna yang telah dipahami pengertiannya dari arti kata demi kata.

Dengan diperkuat makna yang relevan dari setiap ayat /hadits yang dikaji dengan ayat lain atau hadits yang berhubungan, maka kita mendapatkan makna yang sudah “integrated”. Maksudnya terintegrasi , yaitu pengertian suatu kata sudah muktamad (tepat) akan posisi dan perannya dalam makna secara umum dan global.

Jika diambil ilustrasi bangunan rumah, maka salah satu genteng itu terintregated. Satu bagian yang mempunyai fungsi dan peranan dukungannya terhadap fungsi rumah secara utuh /keseluruhan. Satu bagian dengan bagian yang lain saling memperkuat, terpasang secara rapi tidak ada perselisihan.

Sebagaiman terlukis pada Surah Anisa [4]:84 “ Apakah tidak tadabur mereka kepada Alqur’an ?, dan andaikan ada (Qur’an) bukan dari sisi Alloh, niscaya mereka menjumpai perselisihan yang banyak di dalamnya ”. Sesuai sarah Sofatul Bayan hal 91 yang dimaksud “ Apakah tidak tadabur” yaitu yata’maluuna ma’anoho wa yatabas-shiruuna ma fihi” berangan-angan tentang maknanya dan melihat apa yang ada di dalamnya.

Intisari dari pengertian Surah Anisa tersebut , jika seorang muta’alim , pembelajar agama benar-benar melakukan kajian Quran dan Hadits sesuai cara yang disyariatkan maka akan mendapatkan pengertian yang utuh dan menyeluruh. Satu bagian ayat dengan bagian lain saling berhubungan. Sehingga menemukan Islam yang kaffah/totalitas, tidak sepotong-sepotong.

Jadi arti satu kata saja dari Al-quran termasuk hadits sudah diakurkan , confirm dengan makna di ayat lain secara umumnya.

Kemudian point soalan berikutnya “ Mengingat bahwa ayat Qur’an banyak yang bersifat mutasyabihat ”. Benar , beberapa ayat mutashabihat (serupa,samar) terdapat di awal surah seperti Surah Albaqoroh [2] ayat 1, kemudian Surah Rum [30] ayat 1 juga ayat 1 Surah Ali Imron “ alif lam mim” ,untuk QS.Maryam [19] ayat 1 “ kaf ha ya a’in shod”. QS.Qolam [68]:1 “ nun”.

Alloh Swt sudah menjelaskan tentang ayat mutasyabihat ini. Yuk kita buka QS.Ali Imron [3]:7 “ Dia (Alloh Swt) yang menurunkan kepadamu kitab, diantaranya adalah ayat yang muhkam yaitu ummul kitab. Dan yang lain adlh ayat mutasyabihat (serupa/amar), adapun orang-orang yang di dalam hatinya menyimpang , dia (dengan akalnya) akan mencari kerusakan dan mencari pengertiannya. Padahal tiada yang mengetahui ta’wil (tafsir/pengertiannya) kecuali Alloh Swt.  Sedang orang yang yang pandai (beriman) di dalam ilmu berkata kami iman kepadanya. Semua dari sisi Alloh. Tidak mengambil peringatan kecuali orang yang berakal ”.

Seorang mufasir , menurut Pak Sularso yang bagaimana ya?

Mufasir yaitu orang yang menafsirkan, menjelaskan keterangan tentang suatu pengertian agar dapat dipahami dengan mudah, itu menurut saya Pak.

Sedang yang berhak membuat tafsir hanyalah Alloh dan Rosulnya. Tafsir atau keterangan dalam terminology Quran Hadits disebut “albayinah”.

Dijelaskan pada QS.Alqiyamah [75]: (18) Maka ketika Kami bacakan Qur’an mk ikutilah bacaannya. (19) Kemudian atas Kami keterangannya Qur’an.
Alloh Swt lah yang berhak menerangkan tafsir Qur’an. Rosululloh Saw diperintah untuk mengikuti bacaan dan keterangannya itu. Keterangan itu kemudian Rosulullohi Saw sampaikan kepada sohabat, terus kepada tabi’in, estafet terus kepada tabi’it tabi’in terus bersambung hingga dibukukan oleh salah satu penghimpun hadits yaitu Imam Bukhori. Dapat dibuka Kitabu Tafsir Qur’an juz 5 dan 6 versi lokal 4 jilid.

Kita umat Islam setelah paham dari mengkaji Qur’an dan Hadits secara berguru dan gurunya juga berguru , terus bersambung ke atas. Maka dapat menyampaikan semua ilmu yang telah didapatkan termasuk bab tafsir Qur’an juz 5 dan 6 itu. Untuk Sunan Tirmidzi bab tafsir di juz 4 dan 5.

Menafsirkan dengan menggunakan akal atau pendapat sendiri dapat merusak kemurnian ilmu dan amalan agama Islam. Hal demikian boleh jadi yg menjadi salah satu penyebab Islam menjadi pecah belah.

Rosululloh Saw menegaskan bahkan memberi peringatan keras utk org yang menggunakan akal/pendapat sendiri tidak berdasar berguru dalam bicara soal agama.

Hadits Riwayat Tirmidzi , dari Ibnu Abas Rosulullohi Saw bersabda “Takutlah /hati-hatilah dengan hadits dariku kecuali apa yang telah kalian tau, karena barangsiapa yang mendustakan atas namaku dengan sengaja maka menempatilah tempat duduknya di neraka, dan barangsiapa berbicara di dalam Qur’an dengan pendapatnya maka menempatilah tempat duduknya di neraka ” Kitabul Adilah hal.8 fii Mukhtarul Adilah.

Mengkaji Qur’an dan Sunah (hadits) dengan cara yang telah Rosullohi Saw contohkan yaitu dengan cara berguru, bermusnad dan mutashil perlu dilakukan secara terus-menerus. Jika kemudian terbentuk kelompok orang-orang yang mengajinya sama, itu hal yang wajar.
Meski berbeda-beda cara peribadatan termasuk cara belajar mengkaji ilmu Islam, sepatutnya kita tetap menjunjung tinggi toleransi dan menghargai warga masyarakat yang berbeda kepahamannya.
Bersyukur hal tersebut sudah ada undang-undangnya, sehingga tetap terpelihara dengan damai.

“Negara menjamin kemerdekaan tiap-tiap penduduk untuk memeluk agamanya masing-masing dan untuk beribadat menurut agama dan kepercayaannya itu” UUD 1945 Pasal 29 ayat 2. 

Tiap-tiap warga diberi kebebasan beribadat sesuai dengan kepercayaannya dengan menghormati perbedaan, menghargai hak asasi orang lain. Semangat persaudaraan sebagai wujud nyata Islam yang rohmatan lil 'alamin.


Selengkapnya...