Tahlilan - Yasinan


Assalamualaikum wr wb.
Mhn maaf pak ustd mengganggu mau tanya, sy sdh biasa ikut  yasinan tahlillan tp ini sy lakukan yg sama sekali blm tau ilmunya. Stlh sy msk group tsb baru tau acara yasinan sprti itu dan tahlillan sprt itu apakah ini termasuk perbuatan yg sia2 dan menambah dosa

Bismillah
Kalau slh 1 klarga ada yg meninggal trs kita mengundang kerabat utk membantu mendoakan dan membacakan yasin dan tahlil sy minta dasar quran dan hadisnya pak ustd,
Trs yg ga memakai ritual tersebut dsr quran hadist nya bagaimana

Mendapat pertanyaan lewat japri dari peserta group. Dua pertanyaan masih seputar tema yang sama.

Saudara2ku,
Dua pertanyaan yang diajukan tersebut rupanya menyoal kebiasaan yang sudah diikuti sebelumnya. Seiring bertambahnya informasi dan pengetahuan yang didapatkan dari mengikuti sebuah kajian, akhirnya merasakan adanya perbedaan antara informasi yang didapat dengan kebiasaan amalan sebelumnya dihadapi.

Jika ada pertanyaan atau perselisihan soal agama maka petunjuk dari Alloh Swt dalam alQur'an agar mengembalikan kepada Alloh Swt (membuka Alqurannya) dan mengembalikan Rosulullohi Saw (buka haditsnya).

Kegiatan "Yasinan" sudah diamalkan masyarakat terkait malam tertentu, atau ditujukan untuk keperluan tertentu seperti mengirim pahalanya untuk leluhur yang sudah meninggal dunia. Di kampung seputar saya juga sudah menjadi kebiasaan/tradisi. Ada juga yang membaca surah Yasin dengan hitungan tertentu.
Sedangkan "Tahlilan" biasanya adalah kegiatan secara berjamaah dipimpin Pak Kaum (istilah di kampung saya) membaca urutan dari alfatikhah dan seterusnya. Juga dilaksanakan mulai hari pertama hingga ke tujuh harinya. Setelah itu pada hari ke 40, 100, setahun, dua tahun dan "ngentek".

Apakah amalan tersebut ada perintah dan tuntunan atao contoh dari Rosulullohi Saw ?
   
Secara garis besar mengamati dua pertanyaan di atas, ada beberapa point sebagai berikut :

  • Pedoman sebagai dasar bagi seorang muslim dalam berilmu, berucap , bersikap berkeyakinan hingga diamalkan yaitu dua pusaka peninggalan Rosulullohi Saw. Dengan sabdanya yang diriwayatkan oleh Imam malik “ Telah aku tinggalkan di kalangan kalian dua perkara, kalian tidak akan tersesat  selama berpegang teguh dengan keduanya yaitu Kitabillah (Al-qur’an ) dan Sunah (tuntunan nabi dlm hadits) ”.

  • Kitab Qur’an dan Kitab Hadits sebagai dasar pedoman berkeyakinan dan beramal, umat Islam perlu benar2 Memiliki dan memahaminya dan dikaji secara seksama.

  • Selama mengikuti kajian agar senantiasa berhati2, tidak gegabah memberikan penilaian terhadap suatu amalan yang sudah biasa diamalkan oleh sesama muslim yang mempunyai perbedaan keyakinan.

  • Seorang muslim diingatkan oleh Alloh Swt dalam Qur’an Surah Al-Isro’ (36) :17 “ Dan janganlah kalian ikuti apa2 yang kalian tiada ilmu tentangnya, sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati , semua akan ditanya (pertanggungjawaban di akhirat)”. Dengan ayat itu kita tidak disuruh mengikuti dan mengamalkan jika belum benar2 tahu , jelas sumber dalilnya di dalam Qur’an atau Hadits.

  • Dalam menerima ilmu agama ada ketentuannya sendiri. Ada tiga hal yang membuat Alloh Swt benci, di antaranya adalah menerima ilmu dengan “qila wa qola” yaitu “dikatakan dan katanya”. Menerima informasi hanya berdasarkan katanya si fulan, tidak jelas sumber dasarnya dari Qur’an atau Hadits.

·        Untuk pertanyaan di atas soal Yasinan , Tahlilan yang selama ini diamalkan oleh sebagian masyarakat muslim, barangkali mereka sudah mengkaji menemukan dasar sumbernya di Qur'an atau di Hadits. Hal itu menjadi tanggungjawaban mereka di hadapan Alloh Swt. Kalau kita belum tahu melihat sendiri dalilnya tidak perlu ikut mengamalkan, namun tetap menghargai dan menghormati saudara-2 kita yang meyakini dan mengamalkan.

a   Disini pentingnya terus mengkaji ilmu agama dengan memiliki pegangan Kitab Quran dan Hadits. Terus menjaga kerukunan dan meningkatkan toleransi  saling menghormati kepada sesama muslim yang berbeda pendapat dan keyakinannya.

     Baca juga :

 Keterbatasan Syafaat

Tidak Dapat Ampunan


 



Selengkapnya...

TPQ Qurrota A'yun

TPQ singkatan dari Taman Pendidikan Al-Qur'an. Sebagian menyingkat menjadi TPA. Namun arahan dari pengurus akronim TPA dihindari karena dapat rancu dengan Tempat Penampungan Akhir untuk sampah.... ;)

TPQ Qurrota A'yun yang berdomisili di Dsn.Pringwulung Desa Kradenan Kec.Srumbung Kab.Magelang untuk pembelajaran Al-Quran dibagi dalam dua  bidang. Bidang Bacaan untuk usia paud hingga kelas enam SD. Sedang Bidang Makna diikuti bagi yang sudah lancar bacaan atau usia SMP , dewasa hingga orang tua.
Selengkapnya...

Metode Ekutubu

Metode Ekutubu sudah ditulis bukunya dengan judul lengkapnya

 " 3 Jam Mahir Makna Qur'an Hadits ala Ponpes dengan Metode Ekutubu ".

Penerbit Deepublish Yogyakarta , September 2017. ISBN 978-602-453-289-5. Penulis Hari Wuryanto, S Pd.

Jika masyarakat ingin cepat dapat membaca Alqur'an dengan mudah maka ada buku Metode Iqro'. Sedangkan untuk belajar memahami makna Al-qur'an dan Hadits kini ada Metode Ekutubu.

Metode Ekutubu diambil dari fi'il amr " uktubu " pada hadits riwayat Hakim dari Anas

 " اُكْتُبُ الْعِلْمَ قَبْلَ ذَهَبُ الْعُلَمَاء وَاِنَّمَا ذَهَبُ الْعِلْمِ بِمَوْتِ الْعُلَمَاء" 

Tulislah ilmu sebelum matinya ulama dan sesungguhnya hilang ilmu beserta matinya ulama.

Atas dasar kebutuhan masyarakat umum non pesantren untuk ikut merasakan nuansa pesantren di tiap-tiap rumah tangga muslim agar dapat mengikuti kajian dengan kaidah /ala pondok pesantren, maka munculah metode ini.

Langkah sederhana mempraktekkan Metode Ekutubu /ME (M3T) sebagai berikut :
  • Memiliki.

    Untuk dapat belajar mengkaji ilmu agama Islam secara serius, maka memiliki kitab sebagai pedangan , tidak dapat ditawar lagi. Kitab yang dimaksud tentu saja pedoman Islam yaitu Al-Qur'an dan Sunah (hadits). Kajian ini mengikuti kaidah belajar di pondok pesantren. Jadi memiliki kitabnya adalah fardhu 'ain. Bagaimana mungkin akan dapat menulis jika kitabnya saja tidak punya. Untuk memiliki silahkan menghubungi bagian admin atau asatidz. Bisa hub Hp.081393855313/087745580354 WA
  • Menulis.

    Menulis adalah amalan yang dijadikan icon metode ini. Uktub merupakan fi'il amr, kata kerja amaran/perintah. Tulislah. Belajar ilmu agama dengan menuliskan arti kata demi kata (artamita) merupakan system yang banyak memberikan dampak positif sangat besar dalam percepatan pemahaman ilmu yang diperoleh.
    Saking pentingnya "menulis menggunakan pena" , hingga dalam Alqur'an ada nama surat Qolam/pena. Sedangkan pada Surah Al-'alaq ayat 3 s/d 5 : " Bacalah demi tuhanmu yang maha mulia - yang mengajarkan kepada manusia dengan pena - mengajarkan manusia pada apa yang belum diketahui". Belajar dengan menulis sebagaimana firman Alloh Swt, akan mendapatkan hikmah yg belum pernah diketahui sebelumnya. Alloh Swt yang langsung memberikan hikmah ke dalam hati manusia yang Dia kehendaki. Dalilnya terdapat pada surah Albaqoroh (2);269 " Alloh memberikan hikmah (pengertian hukum dalm Qur'an dan Hadits) kepada orang yang dikehendaki, barang siapa yang diberi hikmah berarti diberikan kebaikan yang banyak". Menulis dengan pena, tintanya ditimbang sebagai amalan tersendiri kelak di hari kiyamat, HR.Ad-Dailami.
  • Memahami. 

    Sebaik dan setebal apapun buku atau kitab apa saja jika kita tidak paham isinya maka nyaris tidak ada gunanya. Umat yang dibebani kitab tetapi tidak paham dengan isinya disindir Alloh Swt pada surah Aljum'at (62);5.
    Gambarannya orang-orang yang dibebani kitab Taurot kemudian tidak dapat menjalaninya gambarannya adalah khimar yang memikul buku. (itulah) sejelek-jeleknya gambarannya oran-orang yang mendustakan ayat-ayat Alloh. Dan Alloh tidak menunjukkan hidayah kepada orang-orang yang dholim (menganiaya).
    Kita umat Islam diberi peninggalan dua pusaka kitab Qur'an dan Hadits oleh Rosulullohi Saw, maka kewajiban kita untuk memahami isinya. Mengerti apa yang terkandung tiap ayat dari Qur'an dan matan (isi) hadits. Saat kita belajar menerima kajian diharapkan serius, konsentrasi dan focus. Diperkuat dengan ditulis maka insyaAlloh akan memudahkan untuk  menderes/tadabur , mengkaji ulang memahami kandungan isinya.

  • Tadabur. 

    Setelah pada langkah pertama memiliki pegangan Kitab Quran dan Hadits sebagai bahan kajian dengan menuliskan arti kata demi kata, dan memahaminya dengan sungguh-sungguh maka langkah yang tidak kalah pentingnya adalah Tadabur. Surah An-nisa (3):82 " Apakah mereka tidak mentadaburi al-Qur'an ? seandainya Qur'an bukan dari selain Alloh maka niscaya mereka menjumpai banyak perselisihan di dalamnya" . Tadabur menurut ta'rif /devinisi yata'maluna ma'anihi wa yatabas-shoruna ma bihi , merenungkan maknanya dan melihat apa yang ada di dalamnya. Dengan melakukan tadabur secara berkelanjutan dari materi yang telah dikaji, maka seiring semakin banyaknya ilmu yang telah dipahami akan semakin jelas gambaran Islam secara utuh. Alloh Swt menyeru umatnya yang beriman untuk menetapi Islam secara kaffah, totalitas pada QS.al-Baqoroh (2)208 " Hai orang-orang yang beriman masuklah kalian ke dalam Islam secara kaffah dan janganlah kalian ikuti langkah-langkah syetan, sesungguhnya ia adalah musuh yang nyata bagi kalian".


Dengan mempraktekkan ME (Metode Ekutubu) diharapkan masyarakat umum dapat mengikuti kajian dengan model pondok pesantren. Metode Ekutubu telah dipraktekkan dalam pembinaan umat di Taman Pendidikan al-Qur'an (TPQ) Qurrota A'yun. Kelas Bacaan untuk usia PAUD hingga Kelas 6 SD. Sedangkan Kelas Makna untuk remaja hingga orang tua. Untuk Kelas Makna bergabung dengan Majelis Ta'lim Bina Istiqomah.
Selengkapnya...

Rugi Waktu


Dan orang-orang kufur bagi mereka neraka Jahanam. Mereka tidak dihukumi sehingga mereka mati dan tidak (pula) diringankan adzab dari mereka. Demikianlah Kami membalas setiap orang yang sangat kufur. QS.Fatir (35):36

37. Dan mereka berteriak di dalam neraka itu : "Ya Tuhan kami, keluarkanlah kami niscaya kami akan mengerjakan amal yang saleh berlainan dengan yang telah kami kerjakan." Apakah Kami belum memanjangkan umurmu sebagaimana masa yang cukup untuk ingat bagi orang yang mau mengambil peringatan (beriman) ?. Dan (apakah belum) datang kepada kamu pemberi peringatan? maka rasakanlah (adzab Kami) dan tidak ada bagi orang-orang yang dholim seorang penolong.

Manusia dihidupkan di atas bumi semua diberi kesempatan yang sama.
Satu pekan 7 hari, satu hari 24 jam.

Namun ternyata hasil akhirnya berbeda-beda.

Siapa dapat menggunakan waktu mereka dapat menjadi orang sukses, orang beruntung.
Namu tidak sedikit orang yang dirugikan oleh waktu.

" Dua ni'mat yang banyak disia-siakan, banyak dari manusia demikian. Yaitu sehat dan longgar (kesempatan)" 

Pada ayat 37 di atas , orang-orang yang kufur (tidak beriman) berteriak-teriak di hadapan Alloh Swt ingin dikembalikan dari neraka untuk kembali ke dunia. Tujuannya ingin beramal yang baik. Tentu saja Alloh Swt kembali bertanya kepada org kufur apakah dulu belum dikasih umur yang cukup.
Dengan masa yang sama orang lain menggunakan waktunya untuk ingat kepada Alloh Swt, mengimani dan mengindahkan perintahNya.

Sama-sama diberi umur yang mana kita dibekali pikiran normal, punya waktu, anggota badan yang sempurna. Di akhirat ada yang masuk surga juga ada ynag masuk neraka.
Kenapa, karena tidak menggunakan waktu dengan sebaik-baiknya.

Banyak manusia membuata alasan sakti dari dalam dirinya sendiri. Sibuk - nanti lagi - kalau sudah pensiun.
Padahal malaikat Izroil datang tidak memberi kabar atau WA sebelumnya ... ;)

" Agar tidak rugi waktu, gunakan waktu sebaiknya "

Mohonlah kepadaNya agar diberi kesempatan.
Apa yang dapat dilakukan detik ini juga, pasang niyat, pandang jauh ke depan.
Seratus tahun ke depan , saya berada di mana ? kondisi saya seperti apa.
Jika sudah berada di dalam kubur, setiap hari memandang calon tempatnya di surga, tidur ni'mat bagaikan pengantin baru ataukah sebaliknya menerima murka malaikat setiap hari dan semakin waktu yang di lalui hingga saat hari kiyamat ?

Semua tergantung bagaimana kita memilih jalan kehidupan.Mau jalan ke surga atau neraka.
Route, rambu-rambu dan petunjuk sudah ditulis gamblang dlm muskhaf firman Alloh Swt, Alqur'an dan tuntunan Rosulullohi Saw dlm hadits2 sokhih.

Baca juga :

Awas Rugi Akhirat

Berharap Syafaat, nanti dulu. Kuotanya Terbatas 

Tidak semua da'wah benar,  waspadai yang sesat






 


Selengkapnya...