Fadhilah Puasa Sunah Enam Hari Bulan Syawal

Bismillah.....
Saudara2 yang selesai menamatkan puasa fardhu di bulan Syawal kemarin kemudian disusul dengan aktivitas berlebaran barangkali ada yang mudik ke kampung halaman untuk bersilatirohim. Ada juga yang tetap tinggal di rumah menikmati suasana berhari raya dengan tetangga. Ya maklumlah karena beda daerah boleh jadi beda juga tradisi budayanya. Tapi kan yang jelas pemerintah sudah memberi hari libur nasional sampai 2 (hari), beberapa kalangan dinas bahkan memberi kebijakan cuti bersama beberapa hari sebelum dan sesudah hari-H 1 Syawal kemarin.
Sekarang sudah 14 hari bulan Syawal, tentu beberapa instansi pemerintah juga beberapa perusahaan swasta sudah giat lagi melakukan roda perusahaan.
Nah, setelah memasuki bulan Syawal ada amalan yang fadhilah/kefadholannya besar loh kawan-kawan.
ini saya kutipkan ya :

عَنْ أَبِيْ أَيُُوْبَ الْاَنْصَارِيِّ  رَضِى الله عنه أَنَّهُ حَدَّثَهُ أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صلى الله عليه و سلم قَالَ مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ سِتًّا مِنْ شَوَّالٍ كاَ نَ كَصِيَامِ الدَّهْرِ 

'an Abi Ayyub al Anshory rodhiallohu 'anhu sesungguhnya dia bercerita kepada muridnya bahwa sesungguhnya Rosullallohi SAW bersabda " Barang siapa yang berpuasa (bulan) Romadhon kemudian mengikutkan dengan enam hari (bulan) Syawal maka sebagaimana puasa satu tahun" Hadits Riwayat Muslim Kitabu Shiyami.

Teman2, dari hadits diatas sudah jelas bukan? , bahwa barang siapa yang puasa sunah enam hari pada bulanSyawal maka dihitung sepadan dengan puasa satu tahun.
Wah hebat ya, maka itu ayo berlomba-lomba dalam kebajikan istilahnya "fastabiqul khoirot", saling ingat dan mengingatkan demi kebaikan.

Ya , hitungannya kalau puasa Romadhonnya 29 atau 30 hari lalu di tambah 6 hari kan jadi 36 hari, dikalikan 10 menjadi 360 hari. Maka hitungannya jadi seperti puasa tiap hari/setahun terus menerus.

Hal ini relevan dengan hadits riwayat Sunan Ibnu Madjah dari Tsauban bahwa Nabi bersabda :


مَنْ صَامَ سِتَّتَ أَيَّامٍ بَعْدَ  الْفِطْرِ كاَنَ تَمَامَ السَّنَتِ مَنْ جَاءَ بِالْحَسَنَةِ فَلَهُ عَشْرُ أَمْثَالِهَا 

Pada hadits yang barusan Rosul bersabda sekaligus memberikan tafsir (penerangan) bahwa Barang siapa yang puasa enam hari sesudah (iedul) fitri maka sempurna satu tahun , lalu Rosul mengutip ayat 160 dari surat Al-An'am, yang artinya " Barang siapa yang datang (mengamalkan) satu kebajikan maka baginya (ditulis) sepuluh semisalnya "

Dengan hadits yang ke dua ini makin jelas.
Untuk itu yang masih belum mengamalkan puasa sunah, sekarang masih ada kesempatan.

Terus bagaimana yang pada saat bulan Romadhon masih punya hutang?
Ya, pernah di facebook ada pertanyaan semacam itu. di bulan Syawal harus puasa qodho (membayar hutang puasa romadhon ) terlebih dulu baru puasa sunah Syawal atau bagaimana?

Jawabannya ya kalau sunah Syawal pastinya diamalkan pada bulan Syawal, sedangkan menyahur/membayar hutang puasa Romadhon meskipun wajib, tapi tidak ada ayat/hadits bahwa harus dibayar di bulan Syawal.
Kan ayatnya hanya menyebutkan " min ayyamin ukhor " = di hari yang lain.

Bahkan pada hadits yang sohih bahwa Bunda Aisyah sendiri pernah membayar hutang puasa Romadhon hingga menjelang bulan puasa tahun depannya.

Teman2 tentu paham, maksudnya bukan sebagai dalih untuk menunda-nunda amalan wajib loh.
Perlu diketahui beliau sampai akhir waktu membayar hutang puasa Romadhon karena kesibukan melayani Baginda Rosulillahi SAW.

semoga dapat dipetik manfaatnya, silahkan komentar, sarannya yang membangun ditunggu loh teman-teman.

Wasalam...

Baca juga : 
 


Selengkapnya...

Basho-ir , Kaca Benggala Teropong Canggih Rancangan Yang Maha Kuasa

Teman2 tentu tidak asing dengan “cermin” , ya , benda ini hampir dipastikan ada di dalam setiap rumah tangga, terlebih bagi ingin selalu menjaga penampilan, mereka rela dan betah di depan benda reflector tsb.
Cermin adalah alat pemantul bayangan , tentu saja untuk bercermin sehingga mendapatkan bayangan yang persis didepannya. Penting sekali fungsinya.
Ada lagi benda yang juga tidak kalah pentingnya, yang berfungsi untuk mengamati benda yang ada di sebelah sana. Teropong, yaitu namanya. Dengan teropong dapat mengamati benda2 yang sangat kecil sehingga tidak terlihat dengan mata telanjang, contohnya adalah Microscope yang umun dipakai dalam dunia biologi atau kedokteran. Sedangkan untuk mengamati benda terlihat kecil karena letaknya yang jauh digunakan teropong atau “”keker” (huruf  “e” di depan dibaca seperti “e” pada “ember”, “e” yang belakang biasa seperti pada “kemudi” /red), ini biasa digunakan pada kapal laut, teropong bintang, militer dll.
Baik cermin atau microscope termasuk teropong, keduanya adalah dua benda yang terpisah karena memang berbeda fungsi dan tujuannya. Cermin fungsunya untuk melihat benda yang didepannya karena berfungsi memantulkan, sedangkan microscope/teropong adalah tembus pandang karena prinsipnya adalah kaca pembesar.
Namun teman2, ada suatu benda yang dapat berfungsi ganda baik untuk melihat diri sendiri seperti cermin sekaligus berfungsi untuk melihat / mengamati benda yang kecil /“njlimet”(Jawa:red).
Dialah Kitab Suci al-Quran , pernyataan dari Sang Pencipta dapat dilihat pada Surah al-An’am (6):104 serta Surah al-A’rof (7): 203-204.


Selengkapnya...

Tinggi Derajat Karena Ilmu

 
يَرْفَعِ اللهُ الَّذِيْنَ اَمَنُوْا مِنْكُمْ وَالَّذِيْنَ أُوْتواالْعِلْمَ دَرَجَاتٍ وَاللهُ بِمَا تَعْمَلُوْنَ خَبِيْرٌ

Kitab Suci al-Quran Surah al-Mujadalah ayat 11

 mengangkat = يَرْفَعِ 
اللهُ = (Siapa ) Alloh
الَّذِيْنَ= = (kepada) orang2

yang beriman = اَمَنُوْا
diantara kalian = مِنْكُمْ
وَالَّذِيْنَ = dan orang2
أُوْتوا= yang diberi ilmu (mereka)
  ilmu = الْعِلْمَ
 beberapa derajat = دَرَجَاتٍ
 dan Alloh = وَاللهُ
 dengan apa2 = بِمَا
 yang kalian kerjakan = تَعْمَلُوْنَ
maha waspada = خَبِيْرٌ 

" Alloh mengangkat derajatnya orang yang beriman dan orang yang diberi ilmu, dan Alloh maha waspada dengan apapun yang kalian kerjakan"

Orang beriman adalah orang yang memiliki keyakinan kepada Alloh SWT. Selanjutnya dijabarkan yang lebih luas dengan segala yang berhubungan dengan kekuasaan Alloh. Saya pikir teman2 masih ingat pelajaran di SD dulu, dengan rukun Iman yang 6 (enam) disingkat LAH , KAT, TAB, SUL, KIR, DAR. 
Percaya kepada Alloh, Malaikat, Kitab Suci, Rosul, hari Akhir dan Qodar /taqdir.

" ليس الايمان بالتمني ولا بالتحلي ، ولكن هو ما وقر في القلب وصدقه بالعمل "
 


Selengkapnya...

Dua Kalimat Dicintai Alloh, Ringan di Lisan Berat di Timbangan (Akhirat)...Mau?

Sebelum berangkat aktifitas ke balai desa, saya sempatkan buka2 arsip lama.
Wah ternyata sebagian sudah jadi rejekinya rayap, dimakan rayap hingga beberapa bagian tulisan hilang,
ya ampun ...hilang donk sebagian ilmu....he he
Ya, bukankan istilah sekarang "al-ilmu fii sutur" ilmu ada di tulisan. sedang dahulu para "winasis" (orang2 cerdas istilah orang Jawa) , terkenal dengan "al-ilmu fii sudur" ilmu dihafal dalam hati, Sebut saja sohabat Abu Huroiroh yang hapa 5 ribu lebih matan hadits beserta sanadnya...Allohuakbar.

Any way...Sebagian yang tersisa ternyata sebuah buku kecil berisi PR (pekerjaan rumah)...maksudnya amalan yang dikerjakan dirumah jangan sampai menganggurkan diri.
Pada PR no.3 tertera sebuah hadits dari himpunan Kitab Sohih Bukhori dari riwayat Abu Huroiroh R A berkata , Rosulullohi SAW bersabda " Kalimatani habibataani ila Rohman, khofifataani 'ala lisani , tsaqilataani fill mizaan -Subhaanallohi wa bihamdihi , Subhanallohil ''adziim" 
Artinya " (ada) Dua kalimat yang dicintai Yang Maha Kasih (Alloh SWT) , ringan di lisan (diucapkan) , berat di timbangan (amalan di akhirat) yaitu lafadz <Maha suci Alloh dengan segaa pujianNYA, maha suci Alloh yang maha Agung>".

Teman2,sebagaimana ucapan Sohabat Ali RA, bahwa "alyauma amalun wa laa hisabun , wa ghoda hisabun wa laa amalun" maksudnya sekarang di dunia ini soal ibadah kita baru diperintahkan beramal belum melihat hisaban/hitungan pahalanya sedangkan kelak di kahirat kita tinggal melihat dan menikmati hasil pahalanya dan tidak lagi perlu beramal.
Iya donk, mana mungkin hasil pahala kita beramal akan ditampakkan di dunia ini, pada sebuah dalil disimpulkan bahwa beramal di suau pagi ataupun soredi sabilillah maka pahalanya lebih baik/lebih besar daripada dunia dan seisinya. 
  
Nah dari nasihat baginda Ali RA tersebut juga mengingat fadhilah amalan yang hebat itu, yuk kita amalkan bacaan tadi.
Karena dengan membiasakan dzikrulloh /ingat pada Alloh akan membuat hati kita lebih tenang, dekan dengan Alloh SWT.
Mudah diucapkan, namun memberikan kontribusi yang menambah poin kredit amalan baik kita nanti di akhirat.
Cara pengucapannya ya istilahnya satu paket ya dua kalimat itu, mau lebih banyak ya tentu lebih baik, bebas diucapkan dimana saja , kapan saja, tidak ada hitingan tertentu. Oya , asal jangan pas di dalam kamar mandi, karena dapat mengurangi keta'dziman kalimat mulya tersebut.
Selamat mengamalkan.

Selengkapnya...

Bolehkah Muslimah Masuk ke Areal Pemakaman ?


Saat jam kerja kemarin Kamis pukul 09.17 an, hp saya berdering.....ternyata saudara kita member MOC dari Bogor yang work di Jakarta menyampaikan suatu masalah sehubungan dgn perkara yang sedang dihadapi.
Akhwat kita yang sering mengkaji kitab jarak jauh dg saya secara live tersebut, sedang berada pada prosesi pemakaman orang tua dari boss di perusahaannya.
" Bagaimana ya , saya takut salah eui....boleh gak kalaw wanita ikut ke acara pemakaman dan ini non muslim, org tua boss saya ?"
Saya harusa keluar kantor untuk cari signyal HP karena rada terputus2, "Ok Ibu, ya ya ..menurut tuntunan Rosulullohi SAW bahwa wanita muslim dilarang mengikuti /mengantar jenazah masuk ke pemakaman".

Sumber hadits nya dapat dilihat dalam Kitab Mukhtarul Adilah sub kitab Kitabul Janaiz yang dinukil dari Sohih Muslim.

قاَ لَتْ اُمُّ عَطِيَّةَ كُنَا نُنْهَى عَنِ اتِبَاعِ الْجَنَاءِزِ وَلَمْ يُعْزَمْ عَلَيْنَا
  
Berkata Umu Atiyah " Kami dilarang jika mengikutkan jenazah dan tidak ditetapkan atas kami saja"

Umu Atiyah adalah sohabat, tentu saja yang melarang adalah Rosulullohi SAW. Dalam matan hadits tersebut adala lafadz " dan tidak ditetapkan atas kami saja" maksudnya tidak hanya untuk Umu Atiyah secara pribadi namun larangan itu berlaku untuk semua wanita muslim, hingga akhir zaman.

Mengikuti (tentu bukan mengikuti untuk dikubur bersama....ha ha  ;) ) ...tapi mengantarkan hingga ke pemakaman,  merupakan kewajiban bagi sesama muslim. Itu kewajiban bagi muslim (orang Islam laki-laki). Haditsnya di Kitabul Adab (termasuk dalam Kitab Mukhtarul Adilah) dari Riwayat Sunan Abu Dawud " Lima perkara kewajiban muslim atas saudaranya , menjawab salam, mendoakan ketika bersin, mengabulkan undangan, menjenguk ketika sakit dan mengikuti jenazah".

Lalu bagaimana sikap yang harus diambil oleh muslimah ketika menghadiri prosesi pemakaman non muslim?
Menghadapi ini, ya tentu harus ambil jurus "fatonah", trik jitu ajaran Islam , mengambil sikap agar selamat tapi tidak melukai yg lain.
Yang pertama Saudara adalah wanita muslim tentu saja sudah terkena pasal pertama untuk tidak mengantarkan jenazah ke pemakaman, yang kedua terlebih yang meninggal non muslim. jadi ya secara tegas tidak perlu mengantarkan ke pemakaman.


Namun di sisi lain yang meninggal adalah orang tua dari boss di tempat kerja, tentu sebagai karyawan (mungkin bersama2 karyawan lainnya ) sebagai tanda menghormat tetap perlu datang ke rumah duka. Sekedar menjaga hubungan baik. Nah gimana klw semua karyawan ikut masuk mengantar ke pemakaman?
Nah , semapat saya tanyakan, bisa gak, ada gak kemungkinan untuk menghindari, misal pas sudah hampir sampai ke makam, ambil jalan menyimpang, balik ke tempat kerja atau nunggu teman2 di luar. Tentu yang tahu adalah pelaku yang langsung memahami situasi dan kondisinya.

Ya maklum, tidak sedikit wanita yang masuk ke makam mendatangi kuburan org tuanya, ya mungkin belum maklum dengan hadits tersebut. wallohu a'lam.

Yang jelas kita sebagai muslim pengikut rosul ya usahakan sak pol kemampuan untuk mengikuti petunjuknya.

Selengkapnya...